Sejarah

FAKULTAS DAKWAH DAN KOMUNIKASI

UIN WALISONGO

Sejarah

Fakultas Dakwah dan Komunikasi (FDK) UIN Walisongo telah melewati sejarah yang panjang. Kelahirannya tidak dapat dilepaskan dari pendirian IAIN Walisongo. Keberadaan IAIN Walisongo berkait erat dengan berdirinya Sekolah Tinggi Agama Islam di Kudus pada 1963.

Rintisan berdirinya IAIN Walisongo berawal dari gagasan Drs. Soenarto Notowidagdo yang menginginkan berdirinya perguruan tinggi Islam yang berpusat di pantai utara Jawa Tengah. Kehadiran perguruan tinggi Islam sangat dibutuhkan saat itu, selain sebagai tempat untuk mendalami ajaran Islam (tafaqquh fi al-din), menyebarkan agama Islam (dakwah), juga untuk melawan agitasi PKI.

Gagasan tersebut makin intensif disebarkan ketika Drs. Soenarto Notowidagdo menjadi ketua Lembaga Pendidikan Ma’arif NU Jawa Tengah tahun 1958. Gagasan dan pemikiran tersebut baru menjadi kenyataan setelah beliau menjadi Bupati Kudus pada 1962. Tidak mudah mewujudkan gagasan tersebut. PKI sangat menentang rencana pendirian perguruan tinggi tersebut, lebih-lebih menggunakan label agama.

Setelah melalui berbagai konsultasi dan rapat, akhirnya diputuskan mendirikan perguruan tinggi di kota Kudus dengan dua fakultas, yaitu fakultas agama dan fakultas ekonomi. Keputusan ini dilatari oleh pertimbangan bahwa mayoritas masyarakat Kudus beragama Islam dan berprofesi sebagai petani dan pedagang.

Pada Oktober 1963, dua fakultas tersebut berdiri. Fakultas ekonomi berada di bawah bimbingan dan pengawasan Universitas Diponegoro. Hingga sekarang tetap berdiri dan menjadi bagian dari Fakultas Ekonomi Universitas Muria Kudus (UMK). Sedangkan fakultas agama, rencana semula akan mendirikan fakultas dakwah namun karena belum memungkinkan berdiri, maka diubah menjadi fakultas tarbiyah dengan jurusan pendidikan agama. Hal ini didasarkan pada hasil konsultasi dengan IAIN Sunan Kalijaga. Pada tahun 1966, secara resmi fakultas tarbiyah di Kudus menginduk ke IAIN Sunan Kalijaga.

Rintisan pendirian IAIN Walisongo juga dilakukan di Semarang. Pada Desember 1966, Drs. Soenarto Notowidagdo selaku anggota Badan Pemerintah Harian Propinsi Jawa Tengah, setelah berkonsultasi dengan banyak pejabatan, mengadakan musyawarah dengan tokoh-tokoh Muslim untuk merintis berdirinya Fakultas Syariah di Semarang.

Untuk merealisasikannya, dibentuk dua badan. Pertama, badan yang fokus pada bidang edukatif. Kedua, badan berupa yayasan yang akan mengusahakan pendanaan. Badan edukatif terdiri dari Drs. Soenarto Notowidagdo (ketua), R. Soedarmo (sekretaris. Saat itu menjadi sebagai sekretaris Pengurus Wilayah NU Jawa Tengah dan anggota DPR-GR/ MPRS), Drs. H. Masdar Helmy (anggota/ Kepala Kantor Penerangan Agama Jawa Tengah), Karmani, SH (anggota/ dosen Undip dan anggota MPRS), dan Nawawi, SH. (pegawai Pemda Prop. Jawa Tengah). Badan kedua berupa Yayasan al-Jami’ah yang mengusahakan dana dipimpin oleh KH. Ali Masyhar (Kepala Perwakilan Departemen Agama Propinsi Jawa Tengah).

Dalam proses selanjutnya, pendirian Fakultas Syariah ini terbengkalai karena berbagai alasan. Sebagai jalan keluarnya, rencana pendirian Fakultas Syariah diubah menjadi Fakultas Dakwah. Realisasinya diserahkan kepada Drs. Masdar Helmy dengan dasar Putusan MPRS No. II/ 1962.

Pada saat yang hampir bersamaan, berdasar persetujuan lisan Menteri Agama KH. Moh. Dahlan, Drs. Soenarto Notowidagdo membentuk panitia baru yang diberi nama Panitia Pendiri IAIN Walisongo. Akhirnya, berdasarkan Keputusan Menteri Agama RI No. 40 Tahun 1969 tertanggal 22 Mei 1969 panitia Pendiri IAIN Walisongo resmi sebagai panitia Negara. Kepanitian diketuai oleh Drs. Soenarto Notowidagdo. Pejabat dan tokoh masyarakat sangat mendukung pendirian IAIN Walisongo.

Untuk mempercepat kerja, panitia mendorong dan membentuk panitia pendiri masing-masing fakultas dengan rincian sebagai berikut:

1). Drs. H. Masdar Helmy bersama beberapa anggota ditugaskan untuk merealisasi berdirinya Fakultas Dakwah di Semarang.

2). S.A. Basori dibantu oleh Drs. M. Amir Thoha dan anggota panitia setempat ditugaskan untuk mendirikan Fakultas Syariah di Bumiayu.

3). KH. Ahmad Malik bersama dengan panitia lainnya, ditugaskan untuk mewujudkan Fakultas Syariah di Demak.

4). Drs. Soenarto Notowidagdo bersama panitia yang lain diberi tugas untuk merealisasi Fakultas Ushuluddin di Kudus.

5). KH. Zubair dan panitia pendiri Fakultas Tarbiyah Nahdlatul Ulama yang telah beberapa tahun berdiri, merintis penggabungan fakultas tersebut menjadi Fakultas Tarbiyah Walisongo dan berkedudukan di Salatiga.

Pada akhirnya, fakultas-fakultas tersebut betul-betul terwujud, dengan susunan dekan sebagai berikut:

  1. Fakultas Dakwah di Semarang : Drs. H. Masdar Helmy
  2. Fakultas Syariah di Demak : KH. Ahmad Malik
  3. Fakultas Syariah di Bumiayu : Drs. M. Amir Thoha
  4. Fakultas Ushuluddin di Kudus : KH. Abu Amar
  5. Fakultas Tarbiyah di Salatiga : KH. Zubair

Untuk memperlancar kerja dan operasional pada tingkat institut, di samping mendapatkan bantuan dana dari Gubernur Kepala Daerah Propinsi Jawa Tengah, keseluruahn pembiayaan ditanggung oleh masing-masing panitia pendiri.

Pada awal 1969, tepatnya 12 Maret 1969, kuliah perdana sebagai tanda dibukanya Fakultas Dakwah terlaksana. Kuliah dilaksanakan di gedung Yayasan Pendidikan Diponegoro, Jl. Mugas No. 1 Semarang.

IAIN Walisongo diresmikan penegeriannya pada 6 April 1970, termasuk didalamnya Fakultas Dakwah berdasarkan KMA No. 30 tahun 1970. Pada saat yang sama pula, diresmikan pembukaan IAIN Walisongo berdasarkan KMA No. 31 tahun 1970. Fakultas Dakwah IAIN Walisongo merupakan fakultas kedua tertua di lingkungan IAIN se-Indonesia dan menjadi fakultas tertua di IAIN Waliongo Semarang.

Pada tahun akademik 1971, tempat kuliah berpindah ke gedung Yayasan al-Jami’ah di Jl. Mangunsarkoro 17 Semarang. Ketika IAIN Walisongo selesai membangun kampus baru di jalan Raya Kendal, maka pada tahun 1976, perkuliahan berpindah dan dilaksanakan di kampus baru tersebut. Sedangkan untuk program doctoral kuliah tetap dilaksanakan di Jl. Ki Mangunsarkoro 17 Semarang. Pada akhir 1977, seluruh perkuliahan baik sarjana muda maupun doktoral dilaksanakan di kampus Jrakah.

Pada pertengahan 1994, tepatnya pada Agustus 1994, Fakultas Dakwah IAIN Walisongo menempati gedung baru di kampus III, kelurahan Tambakaji Ngaliyan. Pada kampus baru ini, sampai dengan tahun 2000, Fakultas Dakwah menempati empat unit gedung bertingkat. Dua gedung untuk perkuliahan, satu gedung kantor dan satu laboratorium dakwah.

Jalan panjang sudah dilalui oleh Fakultas Dakwah IAIN Walisongo, sejak kelahirannya hingga sekarang. Pada 2013, Fakultas Dakwah berubah menjadi Fakultas Dakwah dan Komunikasi IAIN Walisongo, berdasarkan PMA No. 17 Tahun 2013 tentang Organisasi dan Tata Kerja IAIN Walisongo. Selang setahun kemudian, IAIN Walisongo berubah menjadi Universitas Islam Negeri Walisongo dan diresmikan pada 19 Desember 2014. (abr).

 

  1. Visi dan Misi

Visi Fakultas Dakwah dan Komunikasi (FDK) UIN Walisongo adalah Terdepan dalam Riset Dakwah dan Komunikasi bagi Kemanusiaan dan Peradaban Berbasis pada Kesatuan Ilmu Pengetahuan.

Misi Fakultas Dakwah dan Komunikasi (FDK) UIN Walisongo adalah:

  1. Menyelenggarakan pendidikan dan pengajaran ilmu dakwah dan komunikasi berbasis kesatuan ilmu pengetahuan untuk menghasilkan lulusan yang kompetitif dan berakhlakul karimah.
  2. Mengembangkan ilmu dakwah dan komunikasi berbasis riset.
  3. Menyelenggarakan pengabdian kepada masyarakat berbasis riset dakwah dan komunikasi.
  4. Menggali, mengembangkan dan menerapkan nilai-nilai kearifan lokal dalam bidang dakwah dan komunikasi.
  5. Mengembangkan kerjasama dengan berbagai lembaga dalam skala regional, nasional dan internasional dalam bidang dakwah dan komunikasi.

 

  1. Struktur Fakultas Dakwah dan Komunikasi

(ambilkan dari yg sudah ada, sebagaimana dipajang lobi kantor).

  1. Pimpinan Fakultas Dakwah dan Komunikasi 2014-2018

 

Dekan                                                          : Dr. H. Awaluddin Pimay, Lc, MAg.

Wakil Dekan I

(Akademik & Pengembangan Lembaga)          : Dr. H. Abu Rokhmad, M.Ag.

 

Wakil Dekan II

(Keuangan dan Kepegawaian)                        : HM. Alfandi,M.Ag.

Wakil Dekan III

(Kemahasiswaan dan Alumni)                        : HM. Mudhofi, M.Ag.

Kabag Tata Usaha                                        : Mohammad Royani, SH.

Kasubag Adm. Umum & Keuangan                : Moh. Muhaimin, S.Ag., MM.

Kasubag Adm. Akademik, Kemahasiswaan    : Drs. Suratman, MM.

dan Alumni

 

  1. Dosen Fakultas Dakwah dan Komunikasi

(ambilkan dari yg sudah ada, tanpa dikampling per jurusan)

 

  1. Pegawai Fakultas Dakwah dan Komunikasi

(ambilkan dari yg sudah ada)

 

  1. Fasilitas Fakultas Dakwah dan Komunikasi

Fakultas Dakwah dan Komunikasi (FDK) UIN Walisongo menempati kampus III yang cukup nyaman, asri dan luas. Di kampus III terdapat fasilitas Gedung Serba Guna (GSG), auditorium II, perpustakaan pusat dan American Corner, pusat bahasa, lapangan sepak bola, lapangan bola voli dan masjid. Selain Fakultas Dakwah dan Komunikasi, di kampus III juga ditempati Fakultas Syariah dan Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam (FEBI). Pada masa depan, di kampus III juga akan dibangun gedung rektorat, Fakultas Sosial dan Humaniora dan Fakultas Sain dan Teknologi.

Fakultas Dakwah dan Komunikasi menempati 5 (lima) gedung bertingkat. Dua geduang digunakan untuk perkuliahan, satu gedung perkantoran, satu gedung untuk jurusan/ ruang dosen dan pusat kegiatan mahasiswa (PKM) dan satu gedung laboratorium dakwah.

Fakultas Dakwah dan Komunikasi dilengkapi dengan ruang kelas yang representatif, perpustakaan fakultas yang nyaman dan koleksi buku yang relative lengkap, ruang terbuka hijau dan taman yang rindang. Fakultas Dakwah dan Komunikasi sudah dilengkapi wi fi yang dapat diakses secara luas di sekitar kampus.

Laboratorium Dakwah menyediakan berbagai fasilitas untuk kebutuhan praktikum mahasiswa, seperti ruang konseling dan berbagai peralatannya, radio, TV, seperangkat alat gamelan, kamera dan sebagainya. Di laboratorium Dakwah juga terdapat aula yang dapat digunakan untuk seminar/ workshop dengan fasilitas AC, sound system, LCD dan lain-lain. di samping itu, juga terdapat miniatur ka’bah dan jamarat untuk praktik manasik haji

Untuk pengembangan potensi mahasiswa, Fakultas Dakwah dan Komunikasi berbagai macam fasilitas dan Unit Kegiatan Kemahasiswaan (UKM) bermacam-macam, antara lain: UKM musik, teater wadas, kordais, MISSI, dan lain-lain, segala peralatan yang dibutuhkan sudah dimiliki oleh masing-masing UKM. Ke depan, masih terus diusahakan berbagai tambahan fasilitas yang dapat mendukung dan melejitkan potensi dan kreatifitas mahasiswa.

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *